Jakarta, 15 Agustus 2018 – Perusahaan teknologi papan atas di segmen peer to peer lending TunaiKita per hari ini resmi hadir di 159 kota dan kabupaten baru di Indonesia, sehingga wilayah cakupan untuk pengajuan pinjaman via aplikasi TunaiKita sudah resmi hadir dari Barat hingga ke Timur Indonesia. Dari 27 kota yang semula lebih terkonsentrasi pada pulau Jawa dan DKI Jakarta, TunaiKita hadir di sejumlah kota dan kabupaten baru di Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Riau, Kepulauan Riau, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Nanggroe Aceh Darussalam, Lampung, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Utara, Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Jambi, Gorontalo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Bengkulu, Banten, Bangka Belitung, Bali, Maluku, Maluku Utara dan Papua Barat. Ekspansi masif ini berhasil dilakukan hanya dalam kurun 14 bulan TunaiKita beroperasi di Indonesia.

“Kami melakukan ekspansi masif ini karena kami ingin menjangkau lebih banyak lagi masyarakat yang selama ini belum terjamah lembaga keuangan konvensional. Kesulitan masyarakat dalam memperoleh kredit tentunya sangat dirasakan oleh para pemilik UMKM, maka tak heran mayoritas nasabah kami adalah mereka yang membutuhkan dana cepat dari sumber kredibel untuk menumbuhkan usahanya. Data Bank Indonesia menyebut bahwa inklusi keuangan secara nasional baru mencapai 55 persen, sementara Pemerintah Indonesia menargetkan inklusi keuangan sebesar 75 persen pada tahun 2019,” ujar COO TunaiKita, Andry Huzain.

“Salah satu alasan kenapa pertumbuhan inklusi keuangan masih terbilang lambat adalah karena masih banyak warga yang tinggal jauh dari bank atau layanan jasa keuangan. Sementara penetrasi smartphone di Indonesia tahun ini diperkirakan bakal melampaui 100 juta pengguna — keempat terbesar di dunia. Karena itulah TunaiKita berusaha hadir ke berbagai pelosok, dari Barat ke Timur. Ambisi kami adalah untuk hadir di seluruh Indonesia dengan satu sentuhan — cepat, 24 jam sehari,” kata VP Corporate Affairs TunaiKita, Anggie Ariningsih.

Sejalan dengan mengekspansi daerah cakupan, TunaiKita juga aktif bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan dan Asosiasi Fintech dalam memberi edukasi bagi masyarakat di berbagai kota tentang manfaat dan kemudahan yang ditawarkan fintech, serta cara mengembangkan usaha start-up. Upaya membuat masyarakat lebih melek fintech merupakan kontribusi TunaiKita terhadap target inklusi keuangan Pemerintah Indonesia dan pertumbuhan perekonomian nasional secara umum, karena kami menawarkan pinjaman kredibel untuk keperluan produktif maupun konsumtif.

TunaiKita sendiri menawarkan pinjaman hemat biaya untuk masyarakat; mulai dari proses aplikasi pinjaman hingga perlindungan penipuan online yang bersifat real-time; penjaminan, pelayanan dan hadiah bagi konsumen; dan terakhir proses penagihan hutang yang baik. Manfaat teknologi TunaiKita diterima baik oleh para konsumen di paruh pertama 2018, dimana jumlah pinjaman yang dicairkan naik 400 persen lebih, jumlah nasabah yang memilih untuk meminjam lagi dengan TunaiKita naik 60 persen, sementara angka kredit macet untuk bulan Juni turun 175 persen dibanding Januari.